Latte Can’t be Late

coffee-latte-cover

Haiii.. Latteee….. Syaalala..lalalala… (absurd bgt gw..) 😀 . Yup, kali ini gw lagi pengen posting absurd aja. Ada yang tahu apa itu latte? pasti ada yang nebak itu temen si jengkol ya.. (eh itu pete..), bukan.. itu salah satu jenis kopi, dan ini bikin gw lumayan ketagihan. Banyak orang yang bingung bedain antara latte dan espresso, rada mirip sih cuma latte agak sedikit soft karena dominan rasa susu’nya (walaupun mpe’ saat ini gw gak tahu yang dipake’ susu apa, yang pasti bukan susu kuda liar). Latte sendiri di Eropa konon katanya (sorry gw belom pernah survey ke sana) lebih digemari oleh anak-anak ataupun anak muda belia. Dan latte ini kalau di tambah coklat bakalan jadi mocca. 🙂 Silahkan dicoba, jangan di tambahkan soda, detergen, ataupun sisa bumbu mie instan, cukup coklat aja.

Beberapa kali gw coba coffee latte di beberapa kedai kopi, tapi gw heran karena menurut gw rasanya gak konsisten  tapi lebih mentereng di hiasan busa kopi itu sendiri, gw pernah nanya’ “mas, bisa gak ini di gambar monalisa atau foto pacar gw?” dan si mas’nya pun cuma senyum (dan gw tahu di balik senyumnya itu pasti mikir, 😯 “wah ini orang pasti dari planet namex”). Dan gw sendiri sebagai anak kost lebih suka beli coffee latte instan (alibi anak kost’an) yang merknya “hari baik” (in english) 😀 , karena dengan harga satu cangkir kopi di kedai kopi gw bisa dapet 5 kopi instan sekaligus. Fenomena ngopi ganteng di saat ini, bikin banyak kedai kopi menjamur dan dijadiin tempat nongkrongnya anak muda (tua juga boleh). Banyak juga kedai kopi yang sediain live music, cocok sih buat ngilangin strest pas weekend. Awal mulanya gw gak begitu suka sama kopi tapi gw emang suka nongkrong dan ngobrol sih.., tapi temen-temen gw sebut aja Nazer, Danu, Tian, Madhan, Samsul, Lia dan kawan-kawan yang suka ngajakin ngopi. Pas mereka ngajakin ngopi, gw selalu pesen es teh karena buat gw apapun makanannya minumnya tetep es teh. Mpe’ pada suatu ketika, ada yang nyeletuk “Lu lagi di kedai kopi malah pesen es teh!!” (pas dia ngomong seakan-akan pake’ tanda seru yang richtext form aja gak kuat buat nampung), dari situ gw mulai heran juga’ sama diri gw sendiri, gw mulai bertanya ke hati yang paling dalem (mpe’ gw bela-belain manggil tukang sumur bor biar dalem 😀 ) kok gw malah pesen es teh? gak ngopi ganteng dong namanya. Ya udah di satu tempo dengan menimbang, memutuskan, menari, dan menyanyi akhirnya gw pesen kopi, dari waktu ke waktu, gw coba beberapa jenis kopi dan yang paling pas buat gw ya.. finally gw kenal si coffee latte ini.

Apalagi pas suasana puasa gini, abis teraweh emang enaknya ngobrol sambil ngopi sama temen-temen. Dulu saat kita masih berada di satu kota, sering’ kali ngumpul sehabis teraweh. Sayangnya kebanyakan dari temen nongkrong ngopi gw udah pada melalang buana, mereka masih eksis sebagai perantau dan menegaskan identitas mereka sebagai musafir di tempat yang gak pernah mereka tentuin dan hanya nasiblah yang bisa menentukan, begitu juga gw. Jadi ya eksistensi menampakan diri di kedai kopi jadi berkurang.

But anyway, gw gak seberapa kepo sama ini kopi, dan gw gak pengen tahu apa komposisinya, kalo’ gw coba cari tahu tar gw takut mendadak jadi ahli kopi dan gw gak mau kaget kalo’ ternyata didalemnya ada kandungan borax atau formalin 😆 (hahaha..). Gw curiga sama kopi satu ini, apa gw kena pelet atau di guna-guna mpe’ gw jadi ketagihan sama ini kopi? gw sempet mikir kalo’ kopi ini yang bikin pasti dukun.., tapi setelah gw selidikin ternyata yang bikin seorang mas-mas yang gak pake’ atribut dukun sama sekali, dan di situ saya merasa aman. Well, gw kira ini soal selera, dan sama kaya’ jargon salah satu iklan di tv “pria punya kolera..” #eh selera.. 🙄 . Buat kalian yang belom coba jenis kopi ini, coba deh siapa tahu ketagihan kaya’ gw (biar ada temennya) 😛 .

FatkhanFauzi About FatkhanFauzi

A passionate software engineer who wants to share anything that he learns and some of his life experiences. Want to know more about him? see Fatkhan Fauzi Profile


So, what do you think ?

Leave a Reply

%d bloggers like this: